Jumat, Oktober 04, 2019

Amplop Cokelat

Photo by Carol Jeng on Unsplash

Duduk tegap di kursi cokelat
Hawa panas nan pekat
Pakaian basah terkena keringat

Menyusun huruf-huruf menjadi tulisan
Baris demi baris menjadi perkataan
Menguntai harapan
Untuk memiliki pekerjaan

Setiap hari membuat surat lamaran
Setiap hari sudah disebarkan
Setiap hari menunggu adanya panggilan

Melangkah menyusuri jalanan
Sudah berpeluh-peluh
Sudah sangat kelelahan

Kepala panas
Kaki panas
Aspal panas
Harapan kandas

Pekerjaan halal yang diidamkan
Segala upaya sudah dilakukan
Namun kini tetap menjadi pengangguran
Sebelumnya
Selanjutnya

10 komentar:

  1. Huuft...
    Ini pengalaman? Aku juga pernah kayak gini... Hehe. Bete beuuut. Tapi sayangnya waktu itu belum tahu kalau nulis bisa jadi terapi self healing

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengalaman pribadi dan teman-teman lainnya..terutama yang baru lulus sekolah atau kuliah

      Hapus
  2. wow, keren dan bisa dinikmati.
    diksi sederhana tapi tajam. ^^

    BalasHapus
  3. Sabar ya, Mbak.... #eh 😁💪

    BalasHapus
  4. Masyaa Allah, suka momen dalam puisinyaaa unik Kak Luus. Semangat selalu Kak Luus<3

    BalasHapus